Connect with us

Breaking News

Kapal RORO Rute Dumai-Malaka Beroperasi Akhir 2019

Published

on

Kapal-RORO-Rute-Dumai-Malaka-Beroperasi-Desember-2019

Indoseafarers.com – Indonesia melalui Kementerian Perhubungan Cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Laut menargetkan akan mengoperasikan kapal Roll On-Roll Off (RoRo) rute Dumai-Malaka pada akhir 2019 ini.

Hal ini dilakukan sebagai komitmen dalam rangka wujudkan konektivitas antarnegara, khususnya di Asia Tenggara.

Rencana ini disampaikan pada pertemuan 3rd Task Force Melaka-Dumai RoRo Ferry Operation Meeting yang digelar di Kuala Lumpur, Malaysia pada kamis (4/4) kemarin oleh Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Arif Toha, sebagai Ketua Delegasi Indonesia.

“Roro Dumai-Malaka ini diharapkan dapat diimplementasikan melalui penandatanganan nota kesepahaman antara Indonesia dan Malaysia pada akhir tahun ini,” kata Arif dalam keterangan tertulis, Kamis (4/4/2019).

Pada pertemuan sebelumnya, salah satu pembahasan adalah terkait Standar Operasi dan Prosedur (SOP) dari Customs, Immigration, Quarantine and Security (CIQS) di kedua negara. Telah disepakati, bahwa kedua negara harus melaksanakan dan mempraktekan persyaratan CIQS yang telah ada dan dilaksanakan di negara masing-masing.

Arif menjelaskan “Oleh karena itu, kita tidak akan merancang SOP atau peraturan baru, namun hanya akan menyamakan SOP di pelabuhan masing-masing negara. Semua Departemen CIQS akan bekerja sama dengan operator pelabuhan masing-masing, dan nantinya akan mendapatkan tinjauan dan umpan balik terkait persyaratan teknis dan administrasi CIQS, dalam pengimplementasian RoRo Dumai-Malaka di pelabuhan masing-masing,”

Persyaratan peraturan transportasi darat juga menjadi highlight pembahasan antara Indonesia dan Malaysia. Kedua negara sepakat untuk menyempurnakan aturan-aturan yang ada tentang transportasi darat di negara masing-masing.

Selain itu menurutnya harus ditetapkan Standar Operasi Prosedur sebelum layanan RoRo Dumai-Malaka diimplementasikan, termasuk yang terkait dengan pembatasan jenis-jenis kendaraan yang boleh memasuki kedua negara.

“Terkait hal tersebut, kita telah sepakat untuk membentuk sub-committee yang akan membahas khusus mengenai transportasi jalan dengan masa waktu kerja selama empat bulan,” ungkapnya.

Arif melanjutkan, Sub-Committee ini akan melakukan kunjungan ke Dumai pada Juli mendatang untuk melakukan site visit terkait kondisi jalan di Dumai.
“RoRo Dumai-Malaka ini diharapkan dapat diimplementasikan melalui penandatanganan Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) antara Indonesia dan Malaysia pada akhir tahun ini,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Arif menjelaskan awalnya Indonesia dan Malaysia telah sepakat untuk meresmikan pengimplementasian Rute RoRo rute Dumai-Malaka ini, melalui penandatanganan Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU), pada kuartal 1 2019, namun pada pertemuan Sub-Regional Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-The Philippines-East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA), negara-negara BIMP sepakat untuk memperpanjang pembahasan terkait MoU tersebut.

“Hal ini disebabkan karena MoU tersebut tidak hanya akan terbatas pada Indonesia dan Malaysia semata, namun juga Brunei Darussalam dan Filipina sebagai kerangka kerja untuk rute-rute yang akan diajukan di masa mendatang oleh negara-negara BIMP dan IMT,” pungkas Arif.

Sebagai informasi, Rute RoRo Dumai-Malaka ini merupakan pilot project untuk ASEAN Single Shipping Market (ASSM). Indonesia telah melakukan pembahasan intensif terkait persiapan pengoperasian RoRo Dumai-Malaka ini, sejak diselenggarakannya 2nd Join Task Force Meeting di Pekanbaru, Indonesia pada September 2018.

Adapun pada 3rd Task Force Melaka-Dumai RoRo Ferry Operation Meeting ini, delegasi Indonesia meliputi perwakilan dari Kantor Pusat Ditjen Perhubungan Laut, Kantor KSOP Kelas I Dumai, Ditjen Perhubungan Darat, Atase Perhubungan Kuala Lumpur, Kementerian Luar Negeri, PFKKI Kemenhub, Ditjen Bea Cukai, PT Pelindo I (Persero), PT ASDP Ferry, serta Pemerintah Daerah Provinsi Riau.

Saat ini masih aktif berlayar sebagai seorang Nahkoda di kapal Offshore. Dia senang menyalurkan hobinya dalam menulis dan menuangkan ide serta gagasannya bagi banyak orang apalagi jika itu dirasa bermanfaat.

Breaking News

Ini Spesifikasi Biodiesel B30 Yang Harus Dipenuhi

Published

on

Ini-Spesifikasi-Biodiesel-B30-yang-Harus-Dipenuhi

Indoseafarers.com -- Setelah berhasil dengan Biodiesel B20, dan uji coba implementasi serta penerapan Biodiesel B30 ditahun 2020 ini, pemerintah Indonesia sedang bekerja keras untuk memangkas impor bahan bakar minyak dari negara lain guna mencukupi kebutuhan energi nasional. Pemerintah juga telah menetapkan standar dan mutu (spesifikasi Biodiesel B30) berdasar Standar Nasional Indonesia (SNI) 7182: 2015 dibawah ini.

Baca: Implementasi Biodiesel B30 Resmi Sejak 23 Desember 2019

Spesifikasi Biodiesel B30 Yang Harus Dipenuhi:

  1. Massa jenis pada 40 derajat celcius harus memiliki 850 -- 890 Kg/m3
  2. Viskositas kinematik pada 40 derajat celcius harus memiliki 2,3 -- 6,0 mm2/s (cSt)
  3. Angka Setana menimal 51
  4. Titik nyala (mangkok tertutup) memiliki minimal 130 derajat celcius
  5. Korosi lempeng tembaga (3 jam pada 50 derajat celcius) harus nomor satu
  6. Residu Karbon dalam percontoh asli memiliki maksimal 0,05 %- massa; atau dalam 10% ampas ditilasi 0,3%- massa
  7. Termperatur distilasi 90% maksimal 360 derajat celcius
  8. Abu tersulfatkan maksimal 0,02%-massa
  9. Belerang maksimal 10 mg/kg
  10. Fosfor maksimal 4 mg/kg
  11. Angka asam maksimal 0,4 mg-KOH/g
  12. Gliserol bebas maksimal 0,02%-massa
  13. Gliserol total maksimal 0,24%-massa
  14. Kadar ester metil minimal 96,5%-massa
  15. Angka ioudium maksimal 115%-massa (g-12/100 g)
  16. Kestabilan oksidasi periode induksi metode rancimat 600 menit; atau periode induksi metode petro oksi 45 menit.
  17. Monogliserida maksimal 0,55%-massa
  18. Warna maksimal 3 dengan metode uji ASTM D-1500
  19. Kadar air maksimal 350 ppm dengan metode uji D-6304
  20. CFPP (Cold FIlter Plugging Point) maksimal 15 derajat celcius dengan metode uji D-6371
  21. Logam I maksimal 5 mg/kg dengan metode uji EN 14108/14109, EN 14538
  22. Logam II maksimal 5 mg/kg dengan metode uji EN 14538
  23. Total Kontaminan maksimal 20 mg/liter dengan metode uji ASTM D 2276, ASTM D 5452, ASTM D 6217.

Baca: Mengenal Biodiesel B20 Untuk Mesin Diesel di Kapal

Program Biodiesel B30 merupakan implementasi pertama didunia, Program biodiesel hingga nanti B100 merupakan bahan bakar masa depan. Energi terbarukan dibanding dengan energi berbasis fosil yang selama ini negara kita masih sangat bergantung pada energi ini. Energi fosil diperkirakan akan habis di tahun 2025 -- 2030.

Implementasi Biodiesel di beberapa negara. (image credit: Kementerian ESDM)

Tonton Video Menarik Tabrakan Kapal, Tenggelam, Terbakar

Continue Reading

Breaking News

Implementasi Biodiesel B30 Resmi Sejak 23 Desember 2019

Published

on

Biodiesel B20, Biodiesel B30

Indoseafarers.com -- Program Biodiesel B30 sudah diresmikan penerapannya oleh Presiden Joko Widodo di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) COCO  3112802 di Jalan MT Haryono, Jakarta Selatan, pada Senin, 23 Desember 2019.

Tahukah kamu bahwa Indonesia masih bergantung pada energi berbasis Fosil? Ya, bahan bakar fosil seperti minyak bumi, batu bara dan gas alam masih menjadi sumber energi yang dominan di negeri ini.

Lalu bagaimana dengan persediaan energi fosil yang selama ini kita gunakan? Energi ini kian hari semakin berkurang, dan diperkirakan akan habis di tahun 2025.

Negara kita sedang dalam krisis energi, kebutuhan minyak mentah dalam negeri mencapai hingga 1,8 juta barel per harinya, sedangkan di tahun 2019, menurut data dari Trading Economics, produksi minyak bumi Indonesia berada pada angka 659 ribu bph (barel per hari). Ini berarti Indonesia harus mengimpor kekurangan kebutuhan per hari sebesar 1,1 juta barel.

Baca: Mengenal Biodiesel B20 Untuk Mesin Diesel di Kapal
Video: Ini Fakta-Fakta Tentang Biodiesel B20

Pertumbuhan konsumsi bahan bakar untuk minyak jenis solar tiap tahunnya meningkat sebesar 5 persen.

Konsumsi solar berdasarkan data Badan Pengelola Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas), pada tahun 2019 sepanjang bulan januari mencapai 7,56 juta kiloliter (KL) atau 52 persen dari kuota yang ditetapkan.

Dengan kondisi seperti ini, tentunya akan menghambat pembangunan di Indonesia. Jika demikian akankah Indonesia terus bertahan dengan bahan bakar Fosil? Dimana jumlah penduduk yang terus bertambah dari tahun ke tahun dan pertumbuhan ekonomi yang tentunya harus terus meningkat dan sejalan dengan kebutuhan energi Indonesia?

Negara kita tentunya perlu strategi yang tepat dan cepat untuk menanggulangi krisis energi yang memadai dan berkelanjutan.

Sebenarnya, potensi energi terbarukan di Indonesia tersebar di seluruh wilayah, terdapat beragam sumber daya energi yang dapat menjadi solusi ketahanan energi nasional, sumber daya alam terbarukan.

Ya, salah satunya adalah Biodiesel. Biodiesel dihasilkan dari bioenergi yang didapat dari organisme biologis atau bahan organik. Secara umum, bioenergi menghasilkan tiga jenis sumber energi, yaitu: biofuel (biodiesel, bioetanol), biogas, dan biomassa padat (serpihan kayu, biobriket serta residu pertanian). Bioenergi menghasilkan listrik, bahan bakar transportasi serta panas. Bioenergi inilah yang diharapkan dapat menggantikan sumber energi fosil yang merupakan sumber energi yang tidak terbarukan.

Setelah sukses dengan Biodiesel B20, Presiden Joko Widodo pada Senin (23/12/2019) telah meresmikan implementasi program biodiesel 30 persen ( B30) di salah satu SPBU yang ada di Jakarta. Biodiesel B30 merupakan Implementasi B30 Pertama di Dunia. Setelah ujicoba menggunakan berbagai jenis kendaraan besar maupun super besar dengan puluhan ribu kilometer jarak yang ditempuh hasilnya sangat memuaskan.

Berikut hasil ujicoba kendaraan yang menggunakan Biodiesel B30 yang dikutip dari kementerian ESDM:

  • 1. Persentase perubahan daya/power, konsumsi bahan bakar, pelumas, dan emisi gas buang relatif sama antara bahan bakar B20 dan B30 terhadap jarak tempuh kendaraan bermesin diesel;
  • 2. Opasitas gas buang kendaraan pada penggunaan bahan bakar B30 masih berada di bawah ambang batas ukur dan tidak menunjukkan kenaikan yang signifikan;
  • 3. Kendaraan berbahan bakar B0, B30 (MG Biodiesel 0.4%) dan B30 (MG Biodiesel 0.55%) dengan waktu soaking (didiamkan) selama 3, 7, 14, dan 21 hari dapat dinyalakan normal dengan waktu penyalaan sekitar 1 detik;
  • 4. Kendaraan baru atau yang sebelumnya tidak menggunakan biodiesel cenderung mengalami penggantian filter bahan bakar lebih cepat di awal penggunaan B30 karena efek blocking, namun sesudahnya kembali normal.

Bagaimana dengan Spesifikasi Biodieseil B30 yang harus dipenuhi? Diambil dari situs resmi Kemeterian ESDM, pemerintah menetapkan pula standar dan mutu (spesifikasi) dalam pelaksanaan uji coba B30 berdasar SNI 7182: 2015, antara lain:

  • 1. Massa jenis pada 40 derajat celcius harus memiliki 850 -- 890 Kg/m3
  • 2. Viskositas kinematik pada 40 derajat celcius harus memiliki 2,3 -- 6,0 mm2/s (cSt)
  • 3. Angka Setana menimal 51
  • 4. Titik nyala (mangkok tertutup) memiliki minimal 130 derajat celcius
  • 5. Korosi lempeng tembaga (3 jam pada 50 derajat celcius) harus nomor satu
  • 6. Residu Karbon dalam percontoh asli memiliki maksimal 0,05 %- massa; atau dalam 10% ampas ditilasi 0,3%- massa
  • 7. Termperatur distilasi 90% maksimal 360 derajat celcius
  • 8. Abu tersulfatkan maksimal 0,02%-massa
  • 9. Belerang maksimal 10 mg/kg
  • 10. Fosfor maksimal 4 mg/kg
  • 11. Angka asam maksimal 0,4 mg-KOH/g
  • 12. Gliserol bebas maksimal 0,02%-massa
  • 13. Gliserol total maksimal 0,24%-massa
  • 14. Kadar ester metil minimal 96,5%-massa
  • 15. Angka ioudium maksimal 115%-massa (g-12/100 g)
  • 16. Kestabilan oksidasi periode induksi metode rancimat 600 menit; atau periode induksi metode petro oksi 45 menit.
  • 17. Monogliserida maksimal 0,55%-massa
  • 18. Warna maksimal 3 dengan metode uji ASTM D-1500
  • 19. Kadar air maksimal 350 ppm dengan metode uji D-6304
  • 20. CFPP (Cold FIlter Plugging Point) maksimal 15 derajat celcius dengan metode uji D-6371
  • 21. Logam I maksimal 5 mg/kg dengan metode uji EN 14108/14109, EN 14538
  • 22. Logam II maksimal 5 mg/kg dengan metode uji EN 14538
  • 23. Total Kontaminan maksimal 20 mg/liter dengan metode uji ASTM D 2276, ASTM D 5452, ASTM D 6217

Uji coba, uji performa kendaraan, monitoring serta evaluasi biodiesel B30 pada kendaraan bermesin diesel telah selesai dilakukan pada awal November 2019 lalu. Pelaksanaan mandatori B30 di tahun 2020 ini, jadi mesin diesel kapal siap-siap menggunakan bahan bakar ini.

Biodiesel bahan bakar masa depan, Implementasi B30 di Indonesia merupakan yang pertama di dunia!

Continue Reading

Breaking News

Peduli Coronavirus Java Offshore Sumbang PPE Ke RS Indonesia

Published

on

Bantuan-PPE-JavaOffhore-Coronavirus

Indoseafarers.com -- Pandemi Covid-19 atau Coronavirus disease hingga saat ini masih terus bergejolak, bahkan gelombang baru kasus Covid-19 diperkirakan akan lebih buruk dari gelombang pertama.

Update data kasus Coronavirus dari situs resmi covid19.go.id/, di Indonesia hingga saat ini (27/04/20, 22:51 WIB), Positif : 9096, Sembuh : 1151, Meninggal : 765. Sedangkan untuk global menurut data World Health Organization (WHO) per tanggal 27 April 2020, 07:00 GMT +7, Negara/kawasan : 213, kasus terkonfirmasi : 2.858.635, Kematian : 196.295. Anda dapat lihat screenshot dibawah ini yang diambil dari situs resmi covid19.go.id.

Coronavirus

Baca: Dampak Covid-19 di Sektor Pelayaran Nasional

Peduli Coronavirus karena mengingat kesulitan yang dihadapi oleh semua orang terutama para tenaga medis yang berada di garda depan kasus Covid-19 di Indonesia, perusahaan-perusahaan di seluruh dunia telah maju untuk membantu meringankan beban tenaga-tenaga mulia ini. Java Offshore, perusahaan yang bergerak dibidang pekerjaan lepas pantai telah menyalurkan lebih dari Rp 30 juta dalam membeli alat pelindung diri (PPE) untuk dua rumah sakit utama yang menangani kasus Covid-19 di Jakarta, yakni RSAL MINTOHARJO (Rumah Sakit Angkatan Laut Tipe B) dan RS. Kartika Pulomas. Perwakilan RS yang menerima bantuan ini adalah Bapak Fachri F. di departemen Farmasi dan Dr. Sadewa Yudha, Manajer Rumah Sakit.

JavaOffshore-Bantu-PPE-Pandemi-CoronaVirus

Ucapan terima kasih datang dari kantor pusat Java Offshore di Malaysia kepada staf Java Offshore mereka yang ada di Jakarta, Yuni dan Amir dalam membantu logistik di kantor dan beberapa staf lainnya yang membantu secara sukarela dalam mengirimkan pasokan peralatan dengan aman ke dua rumah sakit.

Presiden Java Offshore, Rizal Shah mengatakan peningkatan jumlah infeksi secara nasional telah menyebabkan kekurangan pasokan peralatan pelindung. Situasi ini telah memaksa tenaga medis untuk menggunakan peralatan improvisasi. Gerakan kecil berjalan cukup lama, terutama ketika gerakan kecil itu dapat menghadirkan senyum lega selama masa-masa sulit ini. Kami ingin memastikan garis depan medis terlindungi dengan baik selama wabah Covid-19, ia menambahkan.

Keberhasilan dalam mengatasi pandemi mengharuskan semua orang, termasuk mereka yang tidak berada di garis depan memerangi penyakit, untuk menunjukkan keberanian, kasih sayang, dan kemurahan hati kepada orang lain. Java Offshore berharap semua orang bisa bersatu dan bergabung untuk mencegah penyakit ini. Kami juga berharap bahwa melalui gerakan ini akan memberikan dukungan bagi front-liner kami dalam memerangi Covid-19 di Indonesia.

-- JavaOffshore


Video Pilihan

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Offshore News

Offshore Vessel

Featured News